Senin, 23 Agustus 2010

Penelitian Saya Tentang Lesbi dan Hubungannya dengan Meningkatnya Jumlah Homo



Oke, selama ini postingan saya tidak ada unsur ilmiahnya sama sekali, hanya ngakak sini ngakak sana, jayus iya. Heh..itu akan membuat saya dipandang sebelah mata oleh jutaan pembaca setia saya (ngarep ada yg baca).kali ini saya mencoba untuk membuat tulisan yg serius dan setidaknya mengandung unsur ilmiah, yg menandakan saya (kalo nggak mau dibilang sombong) ya GENIUS lah hahaha
(gue baca prolog postingan gue lagi...ckck bukan main)Photobucket

Kali ini saya tertarik untuk membahas masalah LESBI. Kamu tau lesbi? Ya itu sejenis kelainan dimana kaum yg bernama cewek, lebih tertarik untuk menjalin hubungan dengan cewek lainnya. Seperti: arisan, curhat bareng, hang out ^plak (oke, fokus singgih!) maksud saya lebih dari sekedar itu.
Kenapa saya membahas hal ini? Nggak usah tanya. Itu suka2 saya. (bentar ada sms, saya balas dulu) oke lanjut.. saya mengambil topik lesbi karena di kampus saya sedang hangat2nya diperbincangkan masalah buruknya hasil ujian siswa dan betapa mudahnya mahasiswa untuk mendapatkan nilai E (apa seh, nggak fokus neh) maksud saya topik lesbi sedang jadi buah bibir karena menyebar issue bahwa ada oknum mahasiswi yg kegep ciuman di WC!!! (mending ama gue coba). Photobucket
Hipotesis saya mengatakan hal di atas dapat disebabkan oleh:
1. terlalu lama di asrama putri, yg mengakibatkan tidak pernah melihat cowok, sehingga mengalami gangguan mental yg kuat
2. iseng
3. kurangnya kesadaran diri, bahwa di sekitar mereka masih banyak cowok2 cakep seperti saya yg bisa dipacari
tapi mungkin faktor ketiga yg patut dikedepankan.

Berdasarkan hasil riset saya selama 20 tahun (umur lo baru 18, singgih!!), saya menemukan hubungan bahwa semakin meningkatnya faktor lesbi (fx) akan memperbanyak cowok jomblo (n), yg mengakibatkan cowok2 juga menjadi homo (fy). Hal ini dapat saya rumuskan menjadi: 3(fx) = n (n~fy)
”Dimana jika ada 3 cewek lesbi, maka akan ada 1 cowok jomblo, dan jumlah cowok jomblo ekuivalen dengan cowok homo.

Kesimpulan: "Menjadi LESBI atau HOMO sama-sama akan merugikan orang lain. so, bersabarlah untuk menjomblo"
Photobucket

11 komentar:

  1. yeah dan akhirnya cowo jomblo pun memilih untuk jadi homo huawkwkw

    BalasHapus
  2. Ada untungnya loh lesbi tuh...
    1. Baju bisa ganti-gantian.. jadi ngirit.
    2. Mau cek in di hotel pun kagak dicurigai, kagak digerebek.. beda kalo cowok ama cewek yang cek-in.. tanda tanyanya lebih gede.
    hehehe *just for fun ajah*

    BalasHapus
  3. ngok.. haha
    sama aja kayak homo berarti

    BalasHapus
  4. hahaha .. bisa2 ja pas singgih ni :D lucu mennurut saya artikel d atas hehe

    salam kenal pak :)

    BalasHapus
  5. waduh..haha
    ntar mau saya buat karya ilmiahnya

    BalasHapus
  6. hahaha, lebih baik nunggu drpd jadi homo -..-

    btw blognya udah difollow, folback yah! :D

    CLIFF from http://cropcripcrop.blogspot.com/

    BalasHapus
  7. akhirnya ada alasan lain kenapa selama ini saia belum punya pacar.... Saia bener2 lega ternyata ada faktor lain selain 'ketidak-lakuan' saia di pasar global percintaan dunia anak muda ini (???), alasan lain itu ternyata adalah tersebar luasnya para homo di muka bumi ini ( apa dah....)

    Penelitian yang bagus....

    BalasHapus
  8. haha anda benar sekali.. bukan salah kita untuk menjadi eorang jomblo, tapi salahkan para homo dan lesbi yg menurunkan rasio pasangan kita

    BalasHapus
  9. @cliff: yeah... menunggu jauh lebih baik

    BalasHapus

 
Copyright 2009 TEMBOK KELAS